Rabu, 16 Desember 2009

Sepotong Senja yang Terpotong

SENJA! Kita mungkin seringkali tak terlalu hirau kala senja datang menjelang. Senja seringkali datang dan menghampiri begitu saja tanpa kesan. Namun sejatinya, ketika senja datang, berjuta perasaan membuncah, bergelayut dan berkelana dalam diri kita. Namun, bagaimana perasaan itu membuncah dan bergelayut, tergantung dari pengalaman batin kita masing-masing.
 

Mungkin di antara kita, ketika senja datang ada yang berduka dengan cucuran airmata yang tak terbendung, ada yang tertawa-tawa, ada yang bersenandung, ada yang murung dan melipat-lipat wajahnya, ada yang biasa-biasa saja seperti tak merasakan apa-apa. Namun, bukankah ”tak merasakan apa-apa” itu juga sebuah perasaan? Sekali lagi, berjuta perasaan itu tergantung dari pengalaman batin kita masing-masing dalam mempersepsikan senja.

Di suatu senja mungkin kita akan merenung dan me-refleksi tingkah laku kita sepanjang hari yang telah kita lewati demi meraih kehidupan yang lebih baik dan diridhai Sang Pencipta Senja sekaligus untuk mengingat-Nya.

”Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas (QS: Al Kahfi 28).

Di lain waktu, kadang kita bisa menikmati senja dengan hati yang berbunga-bunga, perasaan sentimentil ataupun romantis, bisa datang tiba-tiba dan bertubi-tubi. Namun terkadang juga senja menghadirkan duka lara yang tak terkira, mencipta raksasa-raksasa yang menohok-nohok dada, seperti ”Senja di Sebuah Stasiun” ini:

“.......aku tetap tegar meski rel-rel cintaku kau lindas dengan gerbong cintamu hingga melengking-lengking menyayat-nyayat menjerit-jerit dan engkau terus melaju, sementara aku masih menikmati sakit bersama lampu-lampu muram dan tiang-tiang listrik karatan, ah.....cintamu memang seharga karcis peron …...” (jombang-jakarta, 02122002).

Atau kala senja, muncul semangat heroik, sumpah serapah dan tawa yang membahana ketika mendapati berita koran sore tentang seorang gelandangan tua tewas mengenaskan dirubung lalat dan tak jelas keluarganya di sebuah emperan toko cina. Kasihan, terenyuh, marah kepada “yang di sana” campur aduk di dada kala itu, kala “Senja Itu Telah Memaksamu Pulang”:

senja itu telah memaksamu pulang, kawan
kemudian melipat-lipat
dan membiarkanmu terkapar
dirubung lalat di emperan toko cina

kini engkau telah merdeka
terbang bersama angin senja

guratan-guratan di pipi
adalah peta hidup yang kau titi
jalan hidup yang berkelok
hidup tanpa bahan pokok

senja itu telah memaksamu pulang, kawan
padahal engkau belum tuntas
menyusuri padatnya lalu lintas
mencari mimpi-mimpi yang terkelupas

senja itu telah memaksamu pulang, kawan
sebelum engkau sempat
menelan habis nasi bungkusan
sebagai syarat hidupmu

senja itu telah memaksamu pulang, kawan
sebelum engkau sempat minta ijin negaramu
karena engkau, fakir miskin
dan anak-anak terlantar
dipelihara oleh negara!!!

(November 2001)

Dan tentu Anda punya pengalaman batin tersendiri ketika senja datang. Lalu bagaimana dengan perasaan Anda itu?

4 komentar:

  1. Sangat inspiratif...Memang kadang kita tak punya cukup waktu (atau tak mau tahu,..mencari waktu dg sengaja)untuk berhenti sejenak dan merenung. Senja ketika merahnya makin tenggelam oleh kepekatan malam dapat dimaknai dg doa "Ya, Allah..berakhir sdh hari ini, saat kembali pulang telah tiba, semoga masih ada cukup waktu untuk memperbaiki diri, bermohon ampun atas dosa dan khilaf sepanjang pagi hingga petang, untuk memulai hari esok dg jauh lbh baik". Tapi karena kerja tak lagi mengijinkan kita menikmati pergantian hari,...tak cukup waktu utk berdoa dan merenung lagi...

    BalasHapus
  2. judulnya sangat bagus :D penuh makna yang dalam :D

    BalasHapus
  3. Dulu, kalau senja tiba tapi aku belum juga mandi, bisa dipastikan Bapak atau Emak akan marah besar. Kenangan masa kecil yang begitu berkesan...

    BalasHapus
  4. Trenyuuuh tenan...makasih yaa..dah diperkenankan mampir...

    BalasHapus

Thanks for your visiting and comments!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...